Thursday, 22 January 2015

Cara Elak Dari Mengumpat

Assalamualaikum wbt,


Sejak dua menjak ni, wawa seakan tak menjaga lidah. Selalu nak bercakap perihal orang.. Allahuakbar.. Patang tadi, jumpa article ni.. wawa rasa sangat bermanfaat untuk dikongsi dengan korang.

Usah kita bercakap perihal orang, jom kita FOKUS pada jalan sendiri..")

====

Ketahuilah bahawasanya segala keburukan-keburukan akhlak, dan kelakuan yang terkeji dapat dipulihkan semula dengan pati dan inti ilmu pengetahuan dan amalan.

Adapun penawar untuk mengekang lidah dari mengumpat orang secara ringkas, maka hendaklah seseorang itu mengetahui, bahawa suka mengumpat itu akan mendedahkan dirinya kepada kemurkaan Allah Ta’ala. Tegasnya, bila ia mengumpat orang samalah seperti ia melanggar perintah atau larangan Allah Ta’ala. Maka apabila seseorang itu penuh percaya dengan khabar-khabar (hadis) dan berita-berita yang menegahnya dari ghibah atau mengumpat, hendaklah ia memelihara lidahnya dari mengumpat, kerana takut terjatuh ke dalam dosa. Suatu cara lain yang berguna baginya ialah dengan meneliti diri sendiri terlebih dulu, apakah dalam dirinya itu ada atau tiada keaiban atau keburukan-keburukan. Jika ada, tentulah lebih utama ia membetulkan diri sending daripada mengumpat orang lain.


Rasulullah s.a.w. telah bersabda:

“Bertuahlah orang yang sentiasa bekerja kuat untuk membetulkan diri sendiri, daripada menyebut-nyebut keaiban orang lain.”

Apabila terdapat pada diri seseorang sesuatu keburukan, maka sepatutnya ia merasa malu kerana lalai untuk membetulkan diri sendiri sebaliknya mencuba pula untuk membetulkan orang lain. Seterusnya hendaklah ia faham, bahawa jika ia mendapati orang lain itu bersikap lemah, atau tidak berdaya untuk membetulkan dirinya sendiri. Ini jika keaiban-keaiban atau keburukan itu dilakukan oleh orang itu dengan sengaja dan dengan pilihan sendiri bukan terpaksa. Tetapi jika keaiban atau keburukannya itu memang dari asala semula jadinya, maka mencelanya samalah seperti mencela Tuhan yang menjadikannya. Sebab siapa yang mencela sesuatu ciptaan, maka ia telah mencela penciptanya.

Apabila seseorang hamba mendapati dirinya sepi dari keaiban atau keburukan, maka sayugialah hendaknya ia mensyukuri Allah Ta’la yang telah memeliharaya dari segala sifat-sifat yang tidak baik itu. Dan jangan pula ia cuba mengotori peribadinya dengan keburukan-keburukan yang amat tercela kelak. Sebab mencela atau mengumpat orang lain itu diumpamakan seperti memakan daging orang mati, dan ia adalah terkira antara sebesar-besar keaiban.

Bahkan jika ia menginsafi dirinya dan bertenang sejenak, nescaya ia akan dapati, bahawa sangkaannya yang dirinya itu suci dari segala keaiban dan keburukan itu adalah salah. Ini membuktikan juga, bahawa ia masih belum kenal betul-betul dengan diri sendiri. Orang yang menganggap dirinya tidak pernah bersalah adalah berdosa besar.

Cara yang lain untuk menjaga diri dari ghibah, ialah dengan memahami, bahawa orang yang dicelanya itu akan merasakan pedihnya celaan itu, sama seperti dirinya sendiri bila dicela oleh orang lain. Jika sekiranya ia tidak meredhai orang lain mencelanya, maka sewajarnyalah ia juga tidak meredhai orang lain mencelanya, maka sewajarnyalah ia juga tidak meredhai sesuatu bagi orang lain, sebagaimana ridak diredhainya sesuatu itu bagi dirinya sendiri.

Kesimpulannya: Sesiapa yang memang kuat keimanannya tentulah lidahnya akan terpelihara dari ghibah atau mengumpat orang lain.

Petua Hilangkan Bau Ketiak Hangit

Assalamualaikum,

Bismillahirrahmanirrahim.


Ok je kan tajuk tu? Hehe.. Petua ni wawa dapat dari ayah wawa sendiri. Ayah wawa berumur 73 tahun. Sejak dari muda, ayah tak pernah pakai deodorant atau apa saja perfume kat badan. 

Ayah wawa seorang peneroka, dari muda kerjanya kait buah kelapa sawit, potong buah, tebas lalang.. Kerja berat laa semua, kalau buat kerja berpeluh sampai basah baju. Tapi pelik, wawa tak pernah bau hangit ketiak ayah.. haha.. kelakar, tapi itulah ayah wawa...

Satu hari, wawa tanya ayah. Apa ayah pakai sampai langsung tak ada bau kan, padahal kerja berat. Ayah pun bagitau, dia tak pakai apa-apa deodorant pun. Cuma, dati muda ayah amalkan bila mandi ayah gosok ketiak tu.

Macam mana gosoknya? Haaa, pastilah ada cara. Caranya ;

Waktu mandi, pastikan kita gosok ketiak tu guna belakang tapak tangan bersama selawat atas Nabi 3 kali. Amalkan setiap hari. 

Wawa memang amalkan lepas ayah cakap tu, Alhamdulillah ketiak wawa tak de bau pun kalau tak pakai deodorant. 

Selamat beramal..")

Doa Pagi

Assalamualaikum wbt,

Bismillahirrahmanirrahim. 


Alhamdulillah. 
Alhamdulillah. 
Alhamdulillah. 


Mulakan hari ini dengan doa pagi ya..")


Semoga bermanfaat. ")

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...